Rabu, 09 Maret 2011

Seni Islam dalam Gereja Kristen - Yahoo! Indonesia News

Seni Islam dlm Gereja
Seni Islam dalam Gereja Kristen
"KAMI berdiri di dalam gereja Kristen memandangi seni Islam yang dikoleksi seorang yahudi," tawa Khalili. "Adakah cara yang lebih baik untuk menunjukkan keharmonisan dari ke tiga agama dunia ini?"

Pengusaha Yahudi-Iran, Nasser David Khalili (65 tahun), memiliki koleksi benda-benda seni Islam terbanyak di seluruh dunia. Menurutnya seni adalah yang terindah di dunia ini dan ia ingin berbagi antusiasmenya itu dengan dunia. Sebanyak lima ratus potong seni koleksinya dapat disaksikan di Nieuwe Kerk (Gereja Baru) di Amsterdam.

Khalili, berasal dari keluarga pedagang seni Yahudi asal Isfahan, Iran, yang mulai tahun 70-an mengkoleksi seni Islam. Empat puluh tahun kemudian, koleksinya sudah melebihi 25.000 potong dan menjadikannya sebagai pengoleksi seni Islam terkemuka di dunia.

"Koleksi Dr Khalili ini bersifat ensiklopedia," kata pakar Arab Luit Mols, penulis katalog pameran di Amsterdam ini. "Koleksinya terdiri dari benda-benda seni utama dari semua zaman, kawasan dan bentuk." Di Nieuwe Kerk dapat disaksikan antara lain kitab kaligrafi Al-Quran, miniatur Persia yang apabila diperbesar 100 kalipun masih akan tampak detail-detail indahnya, seni gelas kaca yang bercita rasa halus, keramik, perhiasan, dan tekstil. "Tidak semua benda seni Islam itu agamis," tegas Khalili. ' "Beda dari misalnya seni kristen, seni dari dunia islam sebagian besar sifatnya sekuler."

Menguntungkan
Wartawan Radion Nederland Michel Hoebink menulis, Koleksi ini betul-betul menguntungkan Khalili. Ketika ia mulai mengkoleksi di tahun 70-an, ia masih seorang pionir. Tetapi dalam 15 tahun belakangan, terutama di kawasan Teluk, semakin banyak minat terhadap warisan budaya sendiri. Banyak kolektor pribadi maupun museum yang membeli benda-benda seni. Oleh karena itu, hargapun meningkat dan koleksi Khalili juga naik nilainya sampai lebih dari satu milyar euro.

Tapi bagi Khalili bukanlah uang. "Seni menjadi bagian dari kemanusiaan, saya hanyalah penjaga sementara." Mantan pakar komputer yang dijuluki 'duta besar budaya Islam' ini memiliki satu misi: "Saya ingin menunjukkan pada dunia bahwa seni Islam adalah seni yang paling indah dan beragam di dunia. Sampai batas tertentu, budaya Eropa berhutang budi pada Islam'.

Khalili menganggap tugasnya untuk menjaga seni Islam bagi generasi berikutnya. Ia meminta ilmuwan internasional tersohor untuk meneliti dan mengkatalogkan koleksinya. Menurutnya, ini merupakan ensiklopedia seni Islam terbesar yang pernah ditulis. "Saya hendak membuat 40.000 kopi dan mengirimkannya gratis ke seluruh universitas di dunia."

ktiknyaSalah satu benda seni kesukaannya adalah lukisan Persia yang menggambarkan Musa, Yesus, dan Muhammad. "Ke tiga agama monotheisme ini adalah kakak beradik dari keluarga yang sama yang dulu hidup bersama secara harmonis. Lukisan ini adalah bu."

Rabu, 9 Maret 2011
Slamet Priyadi di Lido-Bogor

Tidak ada komentar:

Poskan Komentar